Selasa, 19 April 2011

Primitive Runaway ala Baduy Dalam

 Sanip, Armani, Sapri, Juli dalam baju kebesarannya
Mau ngerasain hidup yang harmonis dengan alam? Bebas hirup nafas tanpa terkontaminasi asap knalpot? Bengong tanpa terganggu suara panggilan dari Bos? Ngobrol ngalor-ngidul tanpa tema gosip selebriti ter-update? What a wonderful life... 
Itulah yang gue rasain waktu nge-trip ke Baduy dan mencicipi hidup ala mereka selama 2 hari.


24 Desember 2010, 8.10-10.00, St. Tanah Abang-St. Rangkas Bitung
Kereta Rangkas Jaya jurusan Rangkas Bitung sukses membawa gue bersama 17 teman2 dari BPI memulai petualangan ini, yang dikomandoi oleh Dani. Ga salah milih dia jadi sang ketua, secara udah 5x bolak balik ke Baduy. Gue sih curiganya dia mau nengok anak istri kali ya disana. So, kita semua jadi pengiringnya melepaskan rindunya (hehe...piss bro!).
Berangkat jam 8.10 dari St. Tanah Abang, sampai Rangkas Bitung sekitar jam 10.00. Tapi ternyata elf yang kita sewa belum datang. Muncullah jiwa keibuan kita (kita disini maksudnya ga' termasuk yang cowok2 lho!) setelah dapat info kalo diseberang stasiun itu ada pasar. It's time for shopping! ;)

11.00-13.00, St.Rangkas Bitung-Ciboleger
Sekitar jam 11 siang, kita berangkat dari Stasiun Rangkas Bitung menuju Ciboleger. Perjalanan sekitar 2 jam plus mampir buat sholat Jum'at. Sampai Ciboleger, kita mampir ke rumah makannya Pak Agus Bule (koordinator guide Baduy). Ternyata guide2 kita udah nunggu disitu. Ups...kirain anak panti asuhan mana, seragaman gitu bajunya (hehe...).

 13.30-18.00, Ciboleger-Cibeo
It's trekking time! Petualangan dibuka dengan beberapa anak tangga menuju perkampungan Baduy Luar untuk lapor dan bayar tiket masuk Baduy. Tanjakan pertama, nafas mulai putus-nyambung-putus-nyambung. Keliatan yang ga pernah olahraga (termasuk gue!). Satu persatu ransel mulai berpindah bahu. Jalan aja susah, apalagi sambil gendong ransel! Tapi... aku bertahan karna ku yakin pada pendirianku (sambil nyanyi lagunya Rio Febrian). Dan...eng-ing-eng... gue sanggup bawa ransel sampe Cibeo (yipppiiii...). Walaupun selanjutnya nyerah juga (hehe...)

Mendaki gunung
Lewati lembah
Sungai mengalir indah ke samudra
Bersama teman bertualang
Tempat yang baru belum pernah terjamah
Slalu waspadalah kalau berjalan
Siap menolong orang dimana saja

 The trully trekking


Cibeo
Hari mulai gelap saat kita menginjakkan kaki di Cibeo. Ternyata rame banget! Hampir tiap rumah disana penuh sama pendatang kaya' kita. Selama perjalanan ketemu rombongan ibu2 & bapak2 pembina pramuka se-Serang. Rambut boleh ubanan, muka boleh penuh kerutan, tapi semangatnya...salut deh! 10 jempol buat mereka.
Hal pertama yang gue lakukan sampe di rumah Juli, tempat kita nginap, adalah ngelurusin badan! Gila...bener2 perjalanan yang dahsyat! Bisa pules tuh rebahan di tiker bambu kalo ga inget badan yang baunya sangat aduhai. Kaya'nya asik deh capek2 gini mandi air anget di bath tub (ngimpi!...hehe).
Mandi di sungai? Siapa takut! Disini baru keliatan norak-nya. Kita disuruh bawa sarung buat mandi. Trus caranya gimana? 5 menit pertama ganti baju dengan sarung, 5 menit kedua cuci2 muka, 5 menit ketiga mulai ribut gimana cara mandinya. Karena sungainya dangkal, cuma semata kaki, jadi ga semua badan bisa kerendem. Mulailah ritual mandi ala bidadari-nya Jaka Tarub (kebetulan yang mandi disitu cewek ber-7). Siram sana-siram sini, eh sampe ketagihan. Padahal airnya dingin banget lho! Abis mandi rame lagi (maklum cewek2!), bingung gimana caranya ganti sarung basah dengan baju kering. Mau tau caranya? PM yah...hehe...
Selanjutnya, makan2 bekal dari rumah plus ngobrol2 sama Juli & Sapri. Udah kaya' artis sama wartawan infotainment deh! Mungkin mereka eneg juga kali, pertanyaannya itu lagi-itu lagi. Untungnya mereka baik dan tidak sombong serta gemar menabung (lho?...). Ga sangka, ternyata Juli udah keliling Jabotabek lho.  Bahkan gue aja ga tau semua tempat yang dia kunjungin. Salutnya lagi, dia JALAN KAKI! Amazing... 
Jam 9-an, mereka undur diri, ga tega kali ngeliat kita2 yang tak berdaya ini. Gue langsung cari posisi. Tidur di rumah panggung ternyata ribet juga. Tiap bergerak pasti bunyi. Kreeekkk... Yang pasti dingiiiin banget. Udara malam bebas keluar masuk lewat celah2 bilik. Brrrrr...
Sayangnya, di Cibeo kita dilarang buat ambil foto karena termasuk wilayah baduy dalam. Padahal suasananya indah banget disini. Apalagi orang2nya, enak dilihat gitu. Kulitnya rata2 putih merona. Gue yang udah rajin luluran aja belum juga bisa semulus mereka. Malah keliatannya lebih terawat kulit mereka dibanding gue. Apa ya rahasianya? *thinking2.com*

25 Desember 2010, 7.30-10.30, Cibeo-Jembatan Akar
Trekking part 2. Mantab bro! Ternyata medan yang kita lewatin lebih menantang dari yang sebelumnya. Tanjakan lebih terjal, turunan lebih curam, plus lewatin tanah2 yang licin. Kaki udah mulai terbiasa, capek sih tapi ga sekaget kemarin.
Jembatan akar adalah jembatan yang terbuat dari akar (ya iyalah!). Alamiah banget dari akar yang saling terhubung. Supaya memudahkan untuk dilewati, maka ditambahin bambu2 tempat berpijak. Keren banget deh!


11.30-14.30, Jembatan Akar-Kedu Ketug
Perjalanan dilanjutkan melihat langit mulai mendung. Buru2 kita meninggalkan jembatan akar mengingat medan yang pasti bakalan lebih berat kalo abis diguyur hujan. Bener aja, baru sejam-an kita jalan hujan turun. Rintik2, tapi lumayan bikin basah. Sambil nunggu hujan, kita mampir di warung buat menyapu bersih perbekalan yang dibawa. Plus kopi panas yang bikin suasana seimbang tepat ja... ups, salah jargon! 
Selanjutnya, medan yang dilewati ga sedahsyat yang sebelumnya. Lewat pemukiman di luar baduy. Rumah yang udah terbilang modern dengan peralatan elektronik. Sayang, dari sekian warung yang kita tanya, ga ada yang jual es. Padahal punya kulkas. Jangan2 dipake buat simpen beras lagi? hehe...
Sampai di Kedu Ketug, istirahat sebentar dan gue langsung ke nyari lauk buat makan malam di warungnya Pak Agus Bule. Untung jarak dari Kedu Ketug ke Ciboleger deket, cuma sekitar 200 m. Disitu udah banyak orang2 baduy yang baru selesai tugas jadi guide rombongan lain. Sumringah banget pas pembagian fee. Ga seberapa yang mereka dapat, tapi sikap yang bikin gue malu. Betapa kurang bersyukurnya gue selama ini. Astaghfirullah!

Kedu Ketug
Malam kedua, kita menginap disini. Walau masih kawasan baduy, tapi masih bisa ngerasain hawa modernisasi. Persis disamping rumah tempat menginap, ada rumah yang teras depannya dipasang TV dan tersedia stop kontak buat charge HP. Bebas buat masyarakat sekitar. ABG disana suka banget sinetron2. Sambil nonton, HP mereka sahut2an bunyi SMS masuk. Makin malam tambah makin rame. Dari anak2, ABG, ibu2 sampai bapak2 ga ketinggalan buat menikmati satu2nya 'kotak mimpi' itu. Anehnya, ga ada yang keberatan sama channel yang udah on. Beda banget sama rumah gue, yang saban hari pasti terjadi perang remote TV.

26 Deseber 2010, 07.00-10.00, Ciboleger-St.Rangkas Bitung
Hard to say goodbye!
Dimanapun, kapanpun, dengan siapapun, selalu berat bagi gue untuk lewatin yang namanya perpisahan. 2 hari merasakan hidup bersama mereka dan menjadi bagian dari mereka, membuka lebar mata kepala dan hati gue. Sungguh, banyak pelajaran yang gue dapat dari mereka. Kesederhanaan, komitmen, semangat, kerja keras, ketulusan, kepasrahan, cinta pada alam, rasa bersyukur, etc. Berat rasanya tinggalin kehidupan yang harmonis ini. Hiks...
Suatu saat gue harus kembali lagi kesana. Menemukan sekeping hati yang masih tertinggal disana. Yang enggan untuk pulang. Tapi mungkin ga dalam waktu dekat ya. Harus reparasi otot2 betis gue yang udah meringkel ga jelas ini (hehe...)


10.10-12.00, St.Rangkas Bitung-St.Tanah Abang
Kereta Rangkas Jaya mengembalikan gue ke kehidupan hiruk pikuk ibu kota. Penuh dengan kebisingan, polusi, dan kamuflase. Ya sudahlah, jalani aja...
Special thank's to Juli, Sapri, Armani, dkk
And FBI team, nice trip with u all guys!


Terima kasih Antie

3 komentar:

  1. pasti melelahkan tuch ... yg penting hepi sobat ... ;-))

    BalasHapus
  2. Hap'fun barengggg....gk terasa rasanyaaa.....

    BalasHapus
  3. boleh minta nomornya sapri ga gan?

    BalasHapus